LIVE IT!

tidbits of my life

Hours to 19

Huaaa…

2 minggu ini rasanya beraaaat bgt bwt gw.

Bukan hanya karena uts..

Bukan hanya karena tugas yg ga beres..

Bukan hanya karena gw mesti cabut dari arc..

Bukan hanya kerana gw sempet clash  ama papa gw..

Fiuuuh.. Entah harus mulai dari mana.

Senang yaaa punya teman, punya sahabat, punya yang lebih dari sahabat.. Teman buat tertawa, teman buat belajar bersama, teman buat hang out bareng, teman buat nangis pas kita lagi patah hati.. Ketika kita memilikinya, rasanya kita punya segala-galanya.

Tapi gimana kalo hubungan kita ama org yg kita anggap teman itu berubah jadi dingin?

Gimana kalo (rasanya) mereka menikam kita dari belakang?

Gimana kalo kita lg butuh seseorang buat nangis.. dan ga ad siapa2 d samping kita?

Hmmm,, rasany dunia ini jadi sepiii bgt. Di tengah keramaian pun, rasany sepi. Sendiri. Ga ad siapa-siapa.

Menyedihkan ga yaa?

Um. Boong kalo ad yg bilang it ga mnyakitkan. Ga ngaruh. Ga menyedihkan.

Tapi ternyata banyak hal yang gw sadari.

Ternyata kita memang ga bisa menggantungkan harapan ama manusia. Manusia memang mnegecewakan, tapi Dia ga akan pernah ngecewain kita.

Ternyata merasa sepi dan sendiri juga banyak manfaatnya. Bisa introspeksi. Bisa negur diri sendiri. Bisa belajar buat ga egois. Belajar buat ga selalu mikirin diri sendiri. Belajar buat memaafkan diri sendiri dan orang lain. Semua hal terjadi karena suatu alasan. Mungkin emang ada yang salah dengan diri kita. Untuk itulah, kita kadang-kadang emang perlu waktu buat diri kita sendiri. Figure out things that you can’t figure out in public.

Yang paling penting adalah belajar buat mengasihi lebih lagi. Mengasihi dengan kasih yang “walaupun”, bukan dengan kasih yang “karena”.. Emang benar. Gampang banget buat  mengasihi atau baik ama orang lain yan juga baik ama kita. Tetapi kalo orang itu ga baik ama kita, mampu ga yaa kita tetap mengasihinya “walaupun..”?

Kurang lebih 4 jam lagi menuju usia gw yang baru. Ternyata proses pendewasaan memang kadang-kadang menyakitkan. Tapi, di balik setiap tawa akan selalu ada tangis. Di balik tiap tangis, akan selalu ada tawa. Gw berharap gw bia jadi orang yang lebih baik lagi di usia yang baru. Definisi “lebih baik” gw biar gw sendiri yang tau.

When the night is getting darker, it means sun is about to rise..

Smangaaaat!!!!

3 comments on “Hours to 19

  1. anggriawan
    March 30, 2008

    eh.. ga sengaja nemu blogmu 😉

    HAPPY BIRTHDAY ^__^

    *ucapannya sama ky yg di sms ajah :P*

  2. ybk
    March 30, 2008

    hmm..walaupun di lagu jamrud dibilang bersakit dahulu senang pun tak datang
    tapi seperti kata guru sd dulu:
    berakit-rakit ke hulu
    berenag-renang ke tepian
    bersakit2 dahulu..
    bersenang2 kemudian

    oo ada satu lagi pepatah dr guru sd:
    tidak semua yg manis itu baik dan tidak semua yg pahit itu buruk, dari yg pahit timbul yg manis..(yg jlas bukan manis-asem-asin)..

    gt sih katanya..hehehe..mgkn berguna

  3. flashit
    May 17, 2008

    Semangaatt !!

    nb:emang sih, masalah yang paling menyebalkan tu kalo udah berhubungan sama pertemanan, susah …, hwehe, OOT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 29, 2008 by in My relational life.
%d bloggers like this: