LIVE IT!

tidbits of my life

happily ever after

Huaaa. kalimat ini pastinya amat sering sekali menjadi kalimat penutup dari dongeng2 favorit saya. Snow White. Cinderella. Sleeping Beauty. Senang yaa kalo semua kisah selalu berakhir bahagia. Apalagi kalo hal itu terjadi dalam kehidupan kita.. haha..
Sebenarnya, saya sendiri sering merasa bodoh. Mengapa? Karena sampai sekarangpun, saya masih percaya dan berharap suatu saat nanti bakal ada sebuah “happily ever after” buat saya. Percaya (dan masi berharap) kalo suatu saat nanti bakal ada akhir bahagia di sebuah kastil indah bersama seorang pangeran yg akan datang hanya buat saya.. Yah, walopun saya ga cakep kyak putri2 itu.. hehe. The point is, saya percaya kalo di dunia ini masih banyak banget keajaiban yang terjadi..
Tapi.. setelah lebih dari 19 tahun menjalani kehidupan di dunia, dan (baru) selama beberapa waktu ini benar-benar merasakan kehidupan orang dewasa yang bikin mumet..

setelah begitu banyak hal tidak berjalan sesuai dengan kehendak dan harapan saya..

setelah “para kurcaci” seakan meninggalkan saya seorang diri..

setelah “sang pangeran” tak kunjung datang..

setelah saya mulai bingung whre will i end up a few years later..

saya jadi ragu.. apa masih ada “happily ever after” buat saya dan orang2 lain??

Tapi setelah dipikir-pikir dan ditimbang-timbang..

“happily ever after.. if we just don’t get it all away..”

Yah. Saya percaya bahwa “happily ever after” itu selalu ada.. hanya saja kita ga mendapatkan semuanya sekaligus.

Mungkin perbedaan antara fairy tale ama kehidupan nyata adalah bahwa fairy tale ngedapetin semua kebahagiaan dan kesedihan secara terpisah.. biasanya sediiiih dulu,, baru habis itu.. happy happy ever after deee.. Di kehidupan nyata,, kita ngedapetin kebahagiaan dan kesedihan ganti-gantian.. Hari ini sedih.. bisa aja besok senang.. terus besoknya lagi mungkin udah sedih lagii.. hehe
Tapi kalo ditotalin, kuantitasnya sama kok..

Yap. Walaupun dunia ini memang ga seperti yang saya bayangkan. Saya memilih untuk terus percaya. terus berharap. Terus bermimpi. Terus berdoa. Menciptakan dunia penuh keajaiban yang saya inginkan.Menikmati setiap “partial happily ever after” dalam hidup saya. Berusaha melihat segala sesuatu dengan cara saya sendiri. huaaa..

Smangaaat!!!

8 comments on “happily ever after

  1. flashit
    May 15, 2008

    Hwehehe, ada-ada aja,

    tapi aku juga percaya kok bakal banyak mujizat dalam hidup, hwohoho ….

  2. Stevie Giovanni
    May 16, 2008

    Makanya klo nonton dicerna Sel. Namanya aja dongeng, mana bisa disamain sama dunia nyata. Dongeng tuh bullshit, topengnya orang dewasa yang sudah terlanjur dewasa dan mengingat indahnya masa kecil. Dongeng tuh bukti nyata bahwa dunia yang dewasa itu dunia penuh kelicikan, kemunafikan, kebejatan, dan kepura-puraan sehingga untuk membuat orang masih punya harapan, dibuatlah film-film kyk gitu…

  3. meliza766hi
    May 21, 2008

    tampaknya kata2 stevi terinspirasi kehidupan sekitar hehe :p.
    Ehm, nanggapin soal sedih dan senang yang silih berganti tuh emang wajar koq. Kagak ada yang namanya sedih terus atau senang terus….
    Dunia ini penuh dengan warna, kalo cuma satu warna, ntar gak rame, hehe…
    Terkadang ada tawa, ada tangis, whatever.. tapi gimana ngehadapi itu semua yang terpenting..
    Btw, kurcaci seli sapa ya????
    Haha ๐Ÿ˜€

  4. ghe2
    May 21, 2008

    hwah, tadi dah ngetik panjang2, malah kehapus commentnya, tulis ulang lagi aja deh..

    habis gelap terbit terang, trus gelap lagi, terang, gelap, terang, gelap, gitu terus sampe kiamat.
    wajar kan?

    kalo di dongeng, ketika si tokoh utama udah menemui kesenangan, critanya ngga dilanjutin lagi. Padahal mungkin aja setelah nikah, cinderella sering berantem dg pangeran dan ampe minta cerai segala ๐Ÿ˜€

    kalo enak terus kan ngga oke. hidup terlalu datar, ngga ada tantangan, dan ngga ada alasan bagi kita untuk mencapai tujuan.

    ayo, tersenyumlah selalu. Positive thinking bisa ngebuat kesenangan bertahan lebih lama lho..

  5. rNest
    May 23, 2008

    “Segala sesuatu indah pada waktunya.” Kalo kata bang taor, itu bukan berarti yang “indah” itu adalah sesuatu yang harus “dinantikan”. Karena sebenarnya setiap bagian hidup kita itu indah,, mau senang,, sedih,, semuanya indah karena ditaruh Tuhan pada saat yang semestinya (aduh… susah bilangnya lewat ketikan sel)
    Meskipun kayaknya terlalu muluk-muluk (aku sendiri pun masih susah buat menghidupinya) tapi meskipun kita merasa hidup kita kayak puzzle yang sama sekali ngga pada tempatnya,, tapi sebenarnya justru potongan2 yang sedang ngga di tempatnya itu indah,, karena semuanya membentuk rangkaian cerita hidup kita yang (tak diragukan lagi) happily ever after.

    aahhh,, ngomong apa sih guee,,
    semangat ya sel!! ๐Ÿ˜€

  6. nihar
    May 31, 2008

    โ€œhappily ever afterโ€
    marsell… numpang komen yo.. hohohoho…
    spertinya lebih cocok ke aku deh kata2nya. hwahahaha…
    akan ada pelangi setelah hujan… akan ada akhir bahagia mesq ada awalny terasa berat.. jgn debgarin jamrud yg bilang “…… bersakit2 dahulu, senang pun tak dapat. malah mati kemudian….” setidaknya bahagianya setelah kematian.. hehehe…

  7. internisti
    July 29, 2008

    ada rakyat jelata yg punya mimpi hidup bahagia bersama sang putri..
    dia hidup dengan keringat dan lumpur, didalem kerasnya dunia, jauh dari kelembutan dan sopan santun istana..
    yang kalo datang k istana sang putri pasti kena tilang kalo tanpa ijin karena istana kan t4nya pangeran dan putri..hehehe.
    tapi paling ga dia jg boleh punya mimpi kan sama sperti yg laen atau dia hanya menyengsarakan hidupnya…
    gmn mnurutmu sel, kalo aye sih option pertama..hehehe..dream catcher ๐Ÿ˜›

  8. rully oktario
    November 4, 2008

    yah yah yah …….. happily ever after…..
    asal kita jangan terlalu banyak ngayal bahwa semuanya akan selalu berjalan baik ๐Ÿ™‚
    selama kita masih punya mimpi kita masih bisa tetap hidup hehehe….
    maafkan saya yang terlalu lancang datang dan bicara asal di blog anda maafkan saya!
    salam kenal ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 15, 2008 by in My soundtrack.
%d bloggers like this: