LIVE IT!

tidbits of my life

Dear Nicholas Sparks ..

Harusnya si saya ada di Jakarta sekarang ini, seperti halnya temen2 lain yang lagi pada kerja praktek. Tapi karena ada kamp kelompok kecil pas tgl 26-29 Juni, akhirny saya mel ernest balik Bandung dulu. Cuti :). Gyahahaha. Belum kerja beneran, udah pake cuti2 segala. Gayyaaa.

Naaah, pulang dari kamp tersebut, saya habiskan untuk menonton beberapa film yang udah lama saya beli, tapi belum dapat giliran belum ditonton, juga nonton ulang lagi beberapa film favorit saya. Salah satu film baru yang saya tonton itu judulnya Nights in Rodanthe. Yang main si Om Richard Gere dan Tante Diane Lane. Diangkat dari salah satu novel Nicholas Sparks, yang sudah dapat ditebak bakal berakhir seperti apa..

Ceritanya tentang seorang tante, Adrienne, (mau dibilang ibu, tapi mukany masi kemudaan kayaknya.. hehee) yang lagi banyak masalah gitu sama anak2 dan mantan suaminya, dan seorang bapak, Paul, (ahahahaa.. tampang om Richard ud lumayan tua si, walopun tetap nampak kereen :D) yang adalah seorang dokter (gyaaaaaaa.. dokter lagii..) yang baru aj mengoperasi pasien yang akhirnya mati d meja operasi. Dua duanya kejebak di sebuah rumah penginapan karena ada badai parah dan akhirnya memulai romansa berdua (lebaaaayy..). Pas pulang dari penginapan itu, dua-duanya kembali dulu ke kehidupan masing-masing buat membereskan segala sesuatunya untuk kemudian memulai hidup baru bersama yang bahagia. Maunyaa. Tapi akhirnya si cow malah mati. Hiks. Gini gini ni om Nicholas Sparks. Semua novelnya yg udah saya baca selalu berakhir seperti ini : A Walk to Remember, Message in the Bottle, dan sekarang Nights in Rodanthe. Pasti ada yang mati. Hyaaaaaa.

Salah satu adegan yang paling saya ingat adalah pas keesokan harinya badainya ud kelar. Rumahnya benar2 berantakan dan bahkan mereka berdua masi rada takut buat buka pintu jendela. Padahal di luar matahari udah bersinar dengan terangnya, angin ud berhembus, awan berarakan, lalalala. Pokoknya cuacanya ud bagus bgt..

Seperti di film itu, mungkin kita bakal selalu takut untuk membuka kembali pintu dan jendela atau hati kita sehabis β€˜badai’. Jadi teringat dengan diri sendiri yang entah mengapa sekarang lagi males bgt keluar. Bahkan untuk membuka jendela dan pintu pun malas. Melangkahkan kaki untuk melakukan hal yang menyenangkan pun rasanya beraaat sekali. Mungkin masih trauma dengan si ‘badai’ yang baru terjadi semingguan yang lalu πŸ™‚ . Masih ingin membereskan all the messy left inside first, salah satunya kamar yang udah kayak kapal pecah..

Rasanya masih takut kalau2 badainya akan datang kembali. Ingatan tentang badai keep us from opening the chances to be happy again outside.Padahal, who knows, di luar sana mungkin sudah menanti hal-hal menyenangkan yang menunggu untuk dinikmati : canda tawa teman-teman, matahari yang cerah, pelukan hangat sahabat, atau mungkin wisata kuliner yang menggoda. Mungkin hanya diperlukan keberanian untuk melangkahkan kaki ke depan, bukannya terus bergelung dalam selimut hangat ketakutan 😦

Back to the film. Saya selalu benci dengan akhir film yang ngga happy ending. Tapi setelah dipikir2, ngga mungkin dong si Nicholas Sparks mengulang2 ending seperti ini kalo bukan buat ngajarin sesuatu yang menurut dy penting banget. Mungkin buat ngajarin bahwa kalo kita benar2 sayang sama orang lain, itu ngga terbatas pada ruang dan waktu. Bahkan ketika orang yang kita sayang udah ngga ada lagi d dunia ini. Ngajarin kalo selalu ada kesempatan kedua buat setiap orang. Ngajarin kalo yang namanya cinta itu harusnya membuat kita merasa β€˜lebih’, bukannya β€˜kurang’, karena ada energi positif dalam perasaan itu sendiri yang membuat kita percaya kalo kita bisa ngelakuin apa saja πŸ™‚

Tengkyu deh om Nicholas. Walopun selalu nonton atw baca novel om dengan mata bengkak, saya belajar banyak juga ternyata. Hehee.

6 comments on “Dear Nicholas Sparks ..

  1. petra
    July 3, 2009

    sebenernya dari tadi pengen minta pinjem….

    tapi berhubung udah dispoiling kek gini, jadi rada gak tertarik sih….
    hehehe

  2. nuRr..
    July 4, 2009

    seliiiiiiii
    gue juga suka nicholas sparks.. buku2nya keren2..
    tapi baru denger yg ‘nights in rodanthe’..

    btw setelah ‘he’s just not that into you’, sekarang nicholas sparks.. hihihi, samaan gini kita sel πŸ™‚

  3. memyself303
    July 4, 2009

    @ ka petra : hehee.. walopun ud dspoiling, tetep masi banyak yg belum dceritain kok ka.. lagian dialog2ny juga baguss. apalagi bukunyaa πŸ™‚
    @ nurr : iyaa nur .. si nicholas sparks kereen ..
    hehee.. y gitu deh nur. hidup emg banyak up down nyaa πŸ™‚
    kita harus bersemangatt !! heuheu

  4. ghe2
    July 5, 2009

    saya cuma baca bukunya yang a walk to remember.
    sedih…
    jadi rada ga tertarik beli yang lainnya, karna trnyata emang sedih2 smua yak,, hehe πŸ˜€

  5. flashit
    July 6, 2009

    “Ngajarin kalo yang namanya cinta itu harusnya membuat kita merasa β€˜lebih’, bukannya β€˜kurang’”

    hufff 😦

    btw, ‘badai’ apaan emang minggu lalu ?

  6. memyself303
    July 6, 2009

    @ gege : iyaa si ge.. emg sedih. tapi selese baca, entah kenapa banyak yg didapat selain kesedihan doang. baguuuss .
    lagian kan hidup pasti ad sedihnyaa juga ge πŸ™‚
    @ damas : mmmmm.. baru nyadar pas abis nonton itu mas. heuheu.
    badai apaa yaa? badai katarina kah? hohoo. ngga tau deh πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 3, 2009 by in 1.
%d bloggers like this: