LIVE IT!

tidbits of my life

Pangalengan yang ngga lengang..

Baru-baru ini, tepatnya 17-18 September kemarin, saya berkunjung ke posko bencana gempa Pangalengan setempat. Mmmm.. kalau bahasa saya si bukan berkunjung, tapi bermain.. hehee. perjalanan yg harusny cuman makan waktu 1.5 jam sahaja, malah jadi 3.5 jam saking macetnyaa. Untung d kendaraan bisa berbincang-bincang dgn orang2 yg menyenangkan hingga perjalananny jd ngga sepanjang itu πŸ™‚

Nah lalu, saya sampai d sana dan memutuskan untuk menyalurkan kembali hobi dan kesenangan yg ud lama bgt ngga tersalurkan : bermain bersama segudang anak2. Ini ngga lebay loh.. beneran segudang dah.. Asiik si, walopun awalny sempet garing2 gitu, tp untungny anak2ny bener2 excited bwt main2 dan nyanyi2.. niatny cuman mw main sampai sore menjelang malam aja.. tapi ternyata saya tak kuasa menolak ketika diminta nginap d situu.. padahal ngga bawa persiapan apa2.. cuman tas yg isiny barang2 tak berguna bersama dengan pakaian yg melekat d badan. Luar biasaa. Biasany kan saya sering ribet sendiri kalo mw nginap d tempat orang, sampai2 bawaan saya bisa kyk org mw nginap seminggu., ahahahaa. Ya udah deh, alhasil, saya cuman cuci muka dan sikat gigi d toilet darurat (yg saya sempat bingung jg gimana makenya -____-) serta berusaha menanamkan sugesti dalam diri kalo saya sudah mandi :P. Kami nginap d tenda-tenda kyk pengungsi gitu.. walopun tendanya ud lebih beradab si, karena udah ada radio, kompor gas, rice cooker, dan tempat tidurr.. tp benda yg paling menarik perhatian saya adalah sleeping bag.. berhubung belum pernah tidur pake sleeping bag, akhirny saya nyoba deh tidur d luar tenda dalam.. puji Tuhan, saya masi hidup sampe keesokan harinya :D. Sebelum tidur, saya masi menyempatkan diri bwt menikmati langit bertabur bintang yang okeeeeeeeee banget. Luar biasaaa. Tak mampu saya ungkapkan dengan kata2 soal bintang-bintang dan langit malam di hari itu.. yang jelas, gara2 itu saya sampai ngga rela bwt tidur dan berkhayal punya rumah yang atapnya bisa dibuka kyk di observatorium,, hehee.

Nah itu soal pemandangan dan tenda. Lain lagi soal anak2 teman bermain saya. Ketika berada di sana, terasa sekali kalau anak2 yg ada di situ benar2 kurang afeksi dan kasih sayang dari keluarga mereka. Alhasil, mereka beigtu senang jika ada orang yg mw menemani bermain dan bernyanyi atau sekedar mendengarkan cerita-cerita polos mereka tentang keluarga, cita-cita, dan hal-hal yang mereka sukai. Hati saya tersentuh tatkala mereka berebutan untuk didengarkan ceritanya, berebutan untuk duduk di pangkuan saya, atau hanya untuk sekedar menggenggam tangan saya. Dibesarkan tanpa afeksi yang berlebihan membuat saya sering berlebihan memperlakukan anak kecil dan cenderung memanjakan -____-

Walaupun negitu, saya merasa sedih sekali melihat kebanyakan dari mereka yang sudah direnggut kepolosannya oleh kedewasaan yang terlalu dini. Simak saja percakapan ini.
Anak 1 : ka, ak udah punya pacar loh ka.. tapi mw putus ni..
Anak 2 : iiihh,, iyaa tuh ka.. si anak 1 pacarnya mah banyak.. kalo saya mah cuman 1..
Anak 3 : ka seli pacarnya udah berapa?
Saya : Haah?? Errrrr…
Anak 2 : pasti udah banyak yaa ka? Atw ka selinya udah nikah yaa? Suaminy yg itu yaa?
Saya : (semakin bingung).. Errrrr.. ih, belum atuh.. kakak mah belum punya cowok..
Anak 1 : Ah, boong ah ka seli.. beneran ni.. bulan puasa ngga boleh bohon loh ka..
Saya : (udah ngga paham lagii..) Errrr..beneran atuh.. masa kakaknya bohong-______-
*dialog ud diterjemahkan dari bahasa sunda ke bahasa indonesia yg lebih dapat dipahami..
*anak 1, anak 2, dan anak 3 duduk di kelas 1 dan 2 SD 😦

Entah karena ud keseringan nonton sinetron yg ngga penting atw karena emg kehidupan di desa fasenya cenderung singkat dan monoton, hal-hal seperti itulah yang tersimpan di benak mereka. pembicaraan sering berputar2 di hal-hal itu saja. Kehidupan para anak-anak gadis seakan telah mencapai titik tujuannya ketika mereka sudah menemukan pria pujaan hatinya dan memulai kehidupan berumah tangga—tanpa pemenuhan cita-cita dan visinya. Seakan-akan pernikahan adalah impian dan cita-cita utama dari gadis-gadis kecil itu. Mindset seperti inilah yang menjadi cikal bakal terjadinya KDRT dan perceraian.

Sedih sekali melihat begitu banyak hal indah dalam masa kanak2 yang tidak mereka dapatkan. Teringat saya kecil yang pada umur segitu malah masi percaya kalo bayi yang lahir itu selalu diantarkan oleh burung bangau seperti di komik2 Smurf.. emang bodoh si.. tapi terkadang ngga tau apa2 lebih baik daripada tau terlalu banyak di saat yg kurang tepat πŸ™‚

Begitulah 2 hari yang cukup menyenangkan untuk saya. Saya berharap suatu saat nanti bisa kembali ke tempat itu lagi dan bisa melihat mereka tumbuh menjadi anak-anak yang punya fase hidup yang lebih panjang dari sekedari lahir, sekolah, dan menikah. Berharap mereka bisa punya mimpi setinggi langit dan mewujudkannya kemudian πŸ™‚

17 comments on “Pangalengan yang ngga lengang..

  1. petra
    September 23, 2009

    sepertinya memang lebih dewasa anak-anaknya dibanding seli
    *kabur* πŸ˜›

    • memyself303
      September 24, 2009

      idiiiihhh.. paraaaahh..
      ngga yaa ka.,
      saya ud dewasa kok. ud 20 tahun,, hehee

      • petra
        September 24, 2009

        agak penasaran dengan
        “Suaminy yg itu yaa?” πŸ˜†
        siapa yg ditunjuk yah πŸ˜›

  2. Mantoel Toeink
    September 24, 2009

    Gw nyengir justru pas baca Seli bangun tidur pake sleeping bag lsg bilangnya, “Syukurlah saya masih hidup.”

    Anak2, biasanya kalo yg daerah jauh dari kota, malah emang kecenderungannya ngomongin soal pacar ini dan itu, gak tahu kenapa. Mgkn udah terpatri kali yah kalo temen deket yg bukan sesama jenis, dianggapnya “pacar”. Agak2 ironis juga sih.

    Hehe.

    • memyself303
      September 24, 2009

      hehee. iyaa man,, habis dingiiiiin deh d sana πŸ˜€
      pdhl anak2 itu kan masa2ny kita bebas bergaul sama sesama dan lawan jenis tanpa ad prasangka apa2 man.. menyedihkan tuh mereka. ckckck 😦

  3. Ivan
    September 24, 2009

    ka seli pacarnya udah berapa?

  4. limaapril
    September 24, 2009

    kalo kang ivan udah berapa ? satu ya ?

    • memyself303
      September 26, 2009

      like this !!

  5. harbag
    September 24, 2009

    idem kayak puja

    • memyself303
      September 26, 2009

      ihihihihiii

  6. meliza766hi
    September 24, 2009

    huahahhaa…
    untungnya saia ga ditanyain gitu sel pas di sana,,
    ckckckck..

    • memyself303
      September 26, 2009

      hahahaa
      kalo dtanyain mel jwbny apaan emg mel?
      jangan2..
      gyahahahahaa

  7. iyunk
    September 25, 2009

    haha…tante seli jadi artis sehari semalam di pangalengan. hm..aku setuju, anak-anak di sana emang kurang perhatian dari orang tua. jadi, mau membantu lagi, sel? πŸ˜€

  8. memyself303
    September 26, 2009

    iyaa pa. sayang bgt.. dengan senang hati pa, walopun kykny mesti belajar lg sama ank2 psikologi yg oke bgt ngajarin anak2ny,, hehee.

  9. irene
    September 27, 2009

    hooo… tampak seru disana..
    melihat bintang..?? pengen tante…
    kenapa gak ambil satu bintang buat aku?? :p

    wah, sayang sekali cita-citaku berkunjung ke pangalengan gak terkabul..
    pas unpar mulai libur, di hari yang sama dengan hari terakhir kuliahku, pasukan pangalengan pulang. padahal besoknya udah pengen ke sana.. T.T

    • memyself303
      September 28, 2009

      keren deh ren d sana bintangnyaa..
      kalo bisa ak ambil si, ak ambil banyak2 deh biar bisa dbagi2,, hehee

      tenang rin,, ntar pasti ad kesempatanny kok.,
      ak si berharap ntar kita liburan keluarganya bisa k boscha atw tempat lain yg lebih oke lagi bareng2,, hehee

  10. bang jems
    January 27, 2010

    selll…ko g ada di tulis dengerin orang lagi dongeng?
    wkwkwkkwkwkkk…

    trima kasih loh de, sudah mw bergabung…

    Pangalengan berikutnya jg sudah…
    hehehe…maaph baru membaca tulisan mu

    semangath πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 23, 2009 by in 1.
%d bloggers like this: