LIVE IT!

tidbits of my life

Lahirnya Rea

*Disclaimer : It’s gonna be a really long post, so prepare for it.*

Dengan due date di 10 Desember 2016 dan kemungkinan kelahiran maju karena anak pertama (katanya), saya dan suami udah mulai siaga sejak akhir November. Mama saya malah udah mulai dateng dari awal November pas saya dinas terakhir. Mertua saya menyusul di awal Desember. Saya pun udah cuti per 31 November 2016. Dimulailah hari leyeh2 yang berujung dengan belanja online.

Yang pernah ngerasain hamil 9 bulan pasti tau lah rasanya kalo perut rasanya beraaat, trus bayiknya sering goyang-goyang, mana kaki cepet pegel nahan berat badan yang udah naik 14 kilo. Pokoknya pengen cepet2 lahiran deh. Makanya saya mulai rajin jalan pagi (seminggu sebelum due date tapi ehehe), trus makan nenas, makan sambel, dan lain2 deh biar segera lahiran. Tapi ya apa daya anaknya masi betah di dalem perut.

Tanggal 9 Desember malemnya, saya mulai berasa gelisah. Kayak udah mulai khawatir gitu kenapa ya anaknya belom keluar2 jugak. Semaleman kyknya tidur saya ngga nyenyak deh. Paginya, pas ke kamar kecil sepertinya ada tetesan tipis tapi ngga berwarna. Mulai berpikir: akankah?? Trus mulai googling2 dan ternyata ada kemungkinan. Yaa berhubung ada suami siaga, saya toel aja buat nganterin ke dokter.

Ketemu dokter, dia ngecek bentar dan bilang kalo sepertinya ketuban mulai rembes tapi belum ada tanda bukaan. Tanpa ba bi bu, dokternya nyuruh masuk RS siangnya buat induksi. I have no idea what induksi is. Jadi setelah dari dokter saya pulang, mikir sambal jalan muter2 ruangan (siapatau mendadak ada bukaan) dan akhirnya mutusin buat masuk RS sorenya. Saya sih mikirnya gpp deh masuk RS dulu, daripada dadakan tiba2 suruh ke RS kan puyeng kalo tengan malem gitu.

Sampai di RS, ternyata saya hanya boleh masuk kamar tindakan kalau udah setuju untuk induksi. Wahh, mulai galau deh. Entah sih itu memang kebijakan di RS Pertamina Balikpapan saja atau memang kebijakan umum ya. Daripada terkatung-katung ga jelas, ya udah deh saya putuskan untuk induksi saja dengan berbagai pertimbangan.

Sebelum mulai induksi, perut dirangsang dulu supaya pup dan pas ngejan ngga berurusan sama kotoran-kotoran kali ya. Habis ngosongin perut, saya mulai dikasih obat induksi.. dosisnya sih cuma seperempat tablet tiap 6 jam. Saya pertama kali minum pukul 15.00. Sampai saya minum lagi obatnya di jam 21.00, tetap belum ada tanda apa-apa sih. Saya masi sempat geret koper ke kamar perawatan biar yang  nungguin bisa istirahat di kamar perawatan aja.

Tiba2 sekitar jam 12 malem, mulai berasa mules2 yang ngga jelas juntrungannya apa. Datengnya berkala tiap beberapa menit, dan akhirnya saya tau itu yang namanya kontraksi. Duh, ampun deh rasanya ngga karuan. Tiap kali kontraksi datang, saya cuma bisa meremas tangan suami sambil menahan napas. ALhasil ngga bisa tidur nyenyak juga semaleman itu.

Paginya, cek bukaan dan ternyata masih bukaan 2. Saya akhirnya jalan muter2, duduk di birth ball, dan remes2 suami deh sambal nunggu bukaannya nambah. Saya masih menyempatkan makan dan mandi takut ngga sanggup kalo sakitnya makin menjadi. Jam 2 siang cek bukaan lagi dan bukaannya naik jadi 5. Mmmm sakitnya padahal udah makin menjadi.

Enaknya di RSPB ini, ruang tindakannya bener2 kyk ruangan gitu.. ngga cuma bilik atau sekat biasa gitu. Jadi kita ngga perlu mendengar teriak2 dari bilik sebelah. Hari itu udah 2 bayi yang lahir duluan sebelum saya.. semuanya ngga pake teriak2 karena SC, jadi saya notice karena suara tangisan bayinya. OMG I can’t wait to meet my baby!

Sekitar pukul 4 sore, obgyn saya datang untuk ceki-ceki kembali. Yahh apa daya, menurut beliau kemajuan bukaannya cukup lambat jadi minta nambah dosis induksinya. OMG, langsung pengen cepet brojol deh biar ngga lama2 sakiit. Bayangin aja, mules sakit perut berasa ada yang pengen dikeluarin tapi belum boleh ngejan sampai bukaan lengkap. Mana bukaannya mundur jadi bukaan 4. Pasrah deh saya pas dosis induksi ditambah lewat infus dan ketuban diputuskan untuk dipecahkan duluan.

Wahh, ternyata penambahan dosis induksi berhasil bikin rasanya makin melilit dan bukaan naik ke bukaan 8 dalam jangka waktu 2 jam. 2 jam itu berasa lamaaaa banget. Saya udah bisik bisik ke Jury minta SC sajaa saking ngga tahannya, tapi dia menguatkan saya.. katanya sedikit lagi. Pengen teriak deh rasanya: eh, dikit lagi dari Hongkong?? Yang ngerasain kan sini ye. Tapi inget lagi kalo ngga guna teriak dan ngomel, cuma ngabisin energi aja.

Sekitar jam 6 sore, saya mulai ngga sabaran. Mulai Tanya susternya, kapan ini mau lahirannya. Mungkin karena susternya juga udah bosen dengan saya yang lama banget di kamar tindakan itu, akhirnya mereka inisiatif mau nyobain ngeluarin bayinya berhubung udah bukaan 9. Bukaan emang udah 9, tapi somehow kepala bayi nya belum turun ke posisi seharusnya. Jadilah saya disuruh ngejan beberapa kali sambil beberapa suster nindih perut saya untuk bantu ngeluarin bayinya. Tetep aja siss, begitu saya narik napas kepala bayinya masuk lagi. Kita break dulu hela napas sambil ngomong ke bayinya supaya mau keluar T.T

Jam 8an akhirnya obgyn saya, dr Stella datang juga. Beliau rumahnya deket banget sih dari RSPB jadi kyknya cuma jalan kaki aja deh dia. Hati saya agak terhibur, karena dokter baru dipanggil itu kalo bukaan hampir atau sudah lengkap. Semuanya kemudian berjalan begitu cepat. Dokter ceki ceki kembali, raba-raba kepala bayi, mutusin vacuum, nyiapin alat, nyalain vacuum, saya ngejan beberapa kali, dan tiba2 berasa ada sesuatu yang keluar yang adalah bayi saya.. Astaga, itu momen yang paling ditunggu-tunggu saat itu: pukul 21.05 bayi saya lahir, diletakkan di atas dada, dan saya bisa melihat tangan mungilnya meraba dada saya. Sayangnya, entah si Rea ini emang seneng pencitraan apa gimana ya (becanda Nak!), dia ngga langsung nangis, sehingga bikin tim medis khawatir ada apa2. Jadilah dia langsung diambil tanpa IMD untuk diobservasi kembali. Tapi believe it or not.. lewat dari pintu kamar, dia langsung nangis sekenceng-kencengnya ngalahin tangisan 2 anak laki2 yang lahir sebelum doi.

Melahirkan dengan normal ataupun SC sama2 perjuangan.. tinggal nasib aja sakitnya di depan atau di belakang. Saya sendiri memang pengennya normal, karena ngeri sama yang namanya operasi. Tapi saya tidak keberatan juga sih kalau mesti SC. Buat saya, melahirkan itu hanya bagaimana mengeluarkan bayi kesayangan dari dalam perut ke dalam pelukan saya.. untuk caranya, silahkan memilih yang terbaik untuk ibu dan anak. Pilihan memang ada, tapi keputusan finalnya tetap Tuhan yang mutusin.

Habis lahiran itu, saya sempat dijahit walopun udah ngga berasa sih.. mungkin karena udah happy bentar lagi ketemu bayiiikk. Jahitan beres, bersih-bersih badan dan ruangan (oh yes, dokter dan suster sampe make semacam rain coat gitu lho), kemudian saya dibawa ke ruang perawatan untuk nungguin bayi saya yang lagi dibersihin. Langsung deh berasa lapernya, soalnya selama nunggu bukaan makan pun tak nyaman ya.. akhirnya saya dibeliin KFC buat tombo laper.

Akhirnyaa, si bayi pun dibawa ke ruangan saya untuk rooming-in. OMG I’m so excited! Ini toh makhluk yang 9 bulan saya bawa ke mana-mana di perut.. welcome to the world, dear Rea Mouna Kameloan 🙂

PS : Saya ngga punya dokumentasi banyak tentang kelahiran Rea. Saya boro2 mau poto, ngga kepikiran deh gegara si induksi. Menurut Jury, dia terlalu overwhelmed sampai ngga kepikiran buat foto-foto. ENtah overwhelmed karena proses lahirannya atau ngeliat muka saya yang emang udah jauh dari fotogenic selama proses lahiran. Dia baru sempet foto pas Rea udah dipakein baju di ruang bayi.. mungkin buat identifikasi aja sih biar yakin bayinya ngga ketuker :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 19, 2018 by in Uncategorized.
%d bloggers like this: